Mereka Semakin Kaya Dimasa Pandemi

Zoom’s chief executive, Eric Yuan, became a billionaire last year and his fortune has continued to climb.
Eric Yuan, CEO dari platform ZOOM

Disaat banyak orang kesusahan, banyak juga orang semakin makmur.

New York Times mencatat bahwa diperlukan sekitar tiga tahun bagi 400 orang terkaya Forbes untuk memulihkan kerugian mereka akibat resesi hebat pada tahun 2008. Ketika pasar tutup pada hari Selasa, ada 650 miliuner dan kekayaan gabungan mereka sekarang mendekati $ 4 triliun.

Dalam krisis ekonomi terburuk sejak tahun 1930-an ini, kekayaan miliarder Amerika malah bertambah sepertiganya.

Sementara itu, lebih dari 20 juta warga Amerika kehilangan pekerjaan pada awal pandemi dan sekitar 13 juta orang berisiko kehilangan tunjangan dari pemerintah, menjadi kelaparan dan tunawisma. Bank makanan di seluruh negeri bersiap untuk lonjakan permintaan bantuan makanan.

Mengapa miliarder Amerika bisa sedemikian sukses sementara begitu banyak orang Amerika lainnya menderita? BIsa jadi karena ada ketidaksetaraan dalam ekonomi. Orang kaya mendominasi pemilikan saham perusahaan. Pasar saham pulih dari pandemi awal jauh lebih cepat daripada bagian ekonomi lainnya.

Selain itu beberapa miliarder juga memanfaatkan tren ekonomi dan teknologi yang muncul selama pandemi. Di antaranya adalah pemilik dan investor raksasa ritel seperti Amazon, Walmart, Target, Dollar Tree, dan Dollar General, yang telah melaporkan keuntungan besar tahun ini, sementara banyak pesaing kecil mereka terpukul ketika virus corona menyebar.

Baca juga: Cara Membangun Mindset Miliarder

Lalu ada perusahaan yang bertaruh pada digitalisasi cepat dari segalanya. Eric Yuan, CEO platform Zoom, menjadi miliarder pada tahun 2019. Sekarang kekayaannya hampir $20 miliar. Apoorva Mehta, pendiri perusahaan pengiriman bahan makanan Instacart, bukanlah seorang miliarder tahun lalu; tahun 2020 ini, lonjakan order pelanggan yang ikut meningkatkan nilai perusahaannya, menjadikannya miliarder. Dan Gilbert, ketua Quicken Loans, memiliki kekayaan kurang dari $ 7 miliar pada bulan Maret; sekarang dia mengelola kekayaan lebih dari $ 43 miliar.

Beberapa angka mengejutkan. Jeff Bezos, pendiri Amazon, memiliki kekayaan sekitar $ 113 miliar pada awal pandemi. Sekarang kekayaannya $ 182 miliar – meningkat sekitar $ 69 miliar. Jim, Alice, dan Rob Walton, tiga dari pemegang saham terbesar Walmart, melihat kekayaan gabungan mereka tumbuh sebesar $ 47 miliar selama pandemi.

Dua tahun lalu, Bezos adalah satu-satunya “centibillionaire” di dunia – neologisme trendi untuk orang-orang yang kekayaannya melebihi $ 100 miliar. Sekarang ada lima – selain Bezos, ada Bill Gates, Mark Zuckerberg, Elon Musk, dan Bernard Arnault, taipan mewah Prancis. Kekayaan Arnault anjlok di awal pandemi, tetapi permintaan untuk beberapa barang mewah telah pulih dalam beberapa bulan terakhir, dan kekayaannya sekali lagi aman.

Para miliarder masih akan terus bermunculan seiring kemajuan dan kecepatan berbisnis memanfaatkan internet. AL.

Anda punya masukan, informasi atau komentar? Sampaikan di sini..

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: